Event

Event
Kegiatan mahasiswa yang akan, sedang, dan telah dilakukan.

Info dan Pengumuman

Info dan Pengumuman
Info tentang organisasi, anggota, majelis ilmu, dan berita eksternal lainnya.

Wahana Berpendapat

Wahana Berpendapat
Silahkan menyampaikan saran, kritik, dan pendapatnya.

cover photo

cover photo

Pedang Damaskus: Pedang Legenda Dalam Sejarah

| Monday, April 16, 2012
Oleh: Arekha Bentangan (Mikrobiologi 2008)
Damascus Sabre


Pedang Damaskus pertama kali dikenal oleh para tentara salib yang secara langsung menyaksikan senjata ini pada pertempuran dengan pasukan muslim pada sekitar tahun 1750. Pedang menawan ini dikenal dengan sebutan baja “berair”. Dijuluki seperti itu dikarenakan terdapat pola garis seperti ombak berwarna gelap dan terang serupa dengan pola air pada seluruh permukaan logam. Ada banyak cerita yang beredar mengenai kemampuan pedang ini, Dikatakan bahwa pedang ini cukup kuat untuk membelah batu besar, dan bila pedang diletakkan dan di atasnya dijatuhkan kain sutra, maka kain akan terbelah menjadi dua tanpa terlihat bekas potongan. Dalam kisah lain juga diceritakan bahwa pedang ini dapat memotong pedang lawan dalam sekali tebas tanpa menyebabkan kerusakan sedikitpun, dan dapat diduga, tebasan selanjutnya merupakan hal terakhir yang dilihat oleh para musuh. Reputasi tersebut yang sangat mengintimidasi para pasukan salib yang tengah menginvasi wilayah kependudukan umat islam.



Wave Pattern
Close up of Islamic Sabre #10, made by Assad Ullah in the 17th Century.



Pada masa itu, Damaskus berada dalam kekuasaan Dinasti Ayyubiyah. Ibnu Asakir (wafat pada 1177 M) dalam bukunya berjudul “Sejarah Kota Damaskus” juga mengisahkan kota yang sempat menjadi ibu kota Dinasti Umayyah pada abad ke-7 M dan 8 M itu sebagai pusat pembuatan pedang yang kesohor. Pedang buatan Damaskus yang kerap disebut sebagai pedang Persia sangat lentur dan ulet. Kehebatan pedang dari dunia Islam sempat membuat peradaban Barat terperangah dan terkagum-kagum.

Damascus Blacksmith 1900

Salah satu penyebab kekalahan pasukan salib ialah faktor peralatan tempur. Walaupun pasukan Salib memiliki jumlah pasukan yang lebih besar, namun pasukan muslim memiliki kuda perang yang tangguh dan memiliki perlengkapan dan persenjataan yang lebih baik, misalnya baju perang yang ringan dan kuat sehingga dapat bergerak dengan lincah serta bersenjatakan pedang Damaskus.

Nanoteknologi
Dengan teknologi terkini, diketahui bahwa efek pola air yang dimiliki oleh pedang Damaskus diperoleh dengan menempa baja yang mengandung proporsi jumlah karbon yang besar. Daerah gelap pada permukaan pedang akibat pola yang dibuat residu karbon, sedangkan pola terang dibentuk oleh partikel ikatan karbit besi. Kandungan karbon yang tinggi memungkinkan diperolehnya pedang dengan ketahanan tinggi, namun kehadiran karbon di campuran bahan mentah sangat sulit atau hampir tidak mungkin untuk dikontrol. Terlalu sedikit karbon menyebabkan pedang menjadi lemah, namun terlalu banyak karbon menyebabkan pedang menjadi getas. Bila proses pembuatan pedang tidak berlangsung dengan baik, baja akan membentuk besi sementit, fase besi yang sangat rentan. Namun, para ahli metalurgi Islam mampu mengontrol kerentanan inheren dan menempa bahan mentah tersebut menjadi senjata. Suatu artikel jurnal di Nature  menceritakan bahwa tim riset yang diketuai oleh Peter Paulfer dari universitas Dresden memiliki ide yang menceritakan mengapa baja karbon dapat dibuat dan mengapa saat ini menghilang. Ide tersebut didasari oleh ilmu pengetahuan material modern: Nanoteknologi, hal yang sulit terpikirkan pada abad ke-17. 

Pembuatan baja telah dipelajari dengan seksama dan didokumentasikan oleh para ilmuan muslim. Ilmu diturunkan bagi para ahli pedang di Dunia Islam, yang menjaga dengan baik rahasia ini. Baja Damaskus sangat berharga karena menggabungkan antara kekuatan, elastisitas dan ketahanannya. Saat ini, ilmu mengenai teknik membuat baja Damaskus telah menghilang. Walaupun pembuatan baja telah berkembang dengan pesat, namun para peneliti sampai saat ini masih saja kesulitan untuk meniru dan membuat baja yang mirip dengan baja Damaskus. Dapat kita lihat bahwa ilmuan Islam pada abad 7 sudah memiliki kehebatan dalam pengembangan teknologi material yang bahkan melebihi bangsa lainnya. Saat ini tinggal bagaimana kita sebagai calon cendekiawan Islam yang harus menunjukan kemampuan kita dalam memecahkan berbagai persoalan bangsa bahkan menunjukan pada dunia bahwa ilmuan Islam juga tidak kalah dari ilmuan lainnya.   

1 comments:

{ walid anshari } at: October 9, 2013 at 12:29 AM said...

semuanya telah diatur,,,,,,,,,,,,,yang MAHA KUASA
bila ditemukan cara penempaan pedang seperti pedang damasku,,,
bisa berabe dijaman sekarang,,,,,

Post a Comment

 

Copyright © 2010 Al-Hayaat | Design by Dzignine